Dilaporkan Bahwa 25 Ribu Anak Di Inggris Bermasalah Dengan Judi

25 Ribu Anak Di Inggris Bermasalah Dengan Judi

Komisi Perjudian mengatakan anak-anak menerima konten perjudian melalui media sosial dan permainan komputer

Sekitar 25.000 anak berusia antara 11 dan 16 adalah penjudi bermasalah, dengan banyak yang belajar bertaruh melalui permainan komputer dan media sosial, menurut sebuah laporan yang telah memicu peringatan bahwa Inggris “berjalan dalam badai kesehatan masyarakat di masa depan”.

Dalam survei tahunan perjudian remaja, regulator industri Komisi Perjudian menyuarakan kekhawatiran bahwa anak-anak berjudi di “lingkungan bebas konsekuensi”, termasuk melalui apa yang disebut taruhan “skins” pada video game.

Kekhawatirannya mendorong Partai Buruh, yang menderegulasi industri perjudian pada 2005 tetapi telah mengubah pendiriannya, untuk mencap undang-undang yang ada “sangat ketinggalan zaman”.

Sekitar 370.000 (12%) anak-anak di Inggris, Skotlandia dan Wales telah berjudi dalam seminggu terakhir, komisi menemukan. Lebih dari seperempat juta anak berjudi dengan operator berlisensi, seperti bandar taruhan olahraga atau casino online.

Mereka menghabiskan rata-rata £10 untuk berjudi seminggu, lebih dari sepertiga dari pendapatan £28 mereka dari pekerjaan atau uang saku, dengan 8% mengaku telah menghabiskan lebih dari £40.

Hampir 1% dari anak-anak berusia antara 11 dan 16, atau sekitar 25.000, didefinisikan sebagai penjudi bermasalah, dengan 36.000 lebih berisiko mengembangkan masalah.

Mesin buah atau slot online tetap menjadi permainan yang menantar ke perjudian yang paling umum untuk kaum muda sebesar 24%, diikuti oleh Lotere Nasional atau togel online sebesar 21%.

Namun komisi tersebut mengatakan anak-anak semakin terpapar perjudian dengan cara yang kurang tradisional, seperti melalui game online dan melalui media sosial.

Laporan tersebut menemukan bahwa 11% anak-anak mengambil bagian dalam taruhan “skins”, di mana pemain game online dapat bertaruh menggunakan item dalam game, seperti senjata atau pakaian, yang dapat memiliki nilai uang nyata jika diperdagangkan.

Taruhan “skins”, sebuah industri yang bernilai hingga $5.1 miliar (£3.8 miliar) tahun lalu menurut satu laporan dari Amerika Serikat, adalah fitur umum dari permainan seperti Counter Strike: Global Offensive.

Dan awal tahun ini, dua pria dihukum karena menjalankan situs web yang mengizinkan anak-anak bertaruh pada seri game sepak bola online FIFA.

Lebih dari satu dari 10 anak dilaporkan telah memainkan permainan bergaya casino, yang mensimulasikan mesin roulette atau game slot, di Facebook atau aplikasi smartphone.

Statistik komisi menunjukkan bahwa anak-anak yang memainkan permainan seperti itu, banyak di antaranya memiliki peringkat usia 12 tahun PEGI (Pan European Game Information), lebih cenderung berjudi dalam kehidupan nyata.

Dari mereka yang pernah bermain game gaya judi online, seperempat telah menghabiskan uang mereka sendiri untuk aktivitas perjudian dalam seminggu terakhir, jauh lebih tinggi dari rata-rata 12% di antara semua anak berusia 11-16 tahun.

Kekhawatiran tentang paparan anak-anak terhadap permainan bergaya perjudian di Facebook muncul sehari setelah seorang mantan eksekutif di perusahaan media sosial itu mengaku merasa “rasa bersalah yang luar biasa” atas pekerjaannya pada “alat yang merobek tatanan sosial tentang cara kerja masyarakat”.

Wakil pemimpin Partai Buruh, Tom Watson, mengatakan partainya akan menggambar ulang undang-undang perjudian untuk memperketat peraturan dan mengatasi risiko yang muncul, terutama secara online.

“Munculnya perjudian ‘skins’ dan bentuk perjudian online lainnya, atau dalam permainan yang mendorong anak-anak untuk menukar barang kosmetik online dengan uang tunai, hanya menunjukkan bahwa undang-undang perjudian kita sangat ketinggalan zaman,” katanya.

“Pemerintah Partai Buruh berikutnya akan memberlakukan undang-undang perjudian baru yang memastikan undang-undang perjudian kita sesuai untuk era digital dan akhirnya mengatasi epidemi perjudian tersembunyi Inggris.”

Laporan tersebut menawarkan beberapa wawasan tentang sejauh mana anak-anak terpapar perjudian, dengan 80% mengatakan mereka telah melihat iklan di TV dan 70% melalui media sosial.

“Yang mengkhawatirkan adalah anak-anak terus dibombardir dengan iklan yang mempromosikan perjudian melalui TV, online, dan melalui media sosial,” kata Watson.

Marc Etches, kepala eksekutif badan amal perjudian terkemuka, GambleAware, mengatakan Inggris “dalam bahaya besar berjalan sambil tidur menuju badai kesehatan masyarakat di masa depan karena bahaya terkait perjudian”.

Dia menambahkan: “Permainan komputer dengan perjudian menghadirkan tantangan nyata di masa depan untuk kerangka peraturan saat ini. Kami telah mengatakan untuk beberapa waktu bahwa kami memiliki kekhawatiran tentang normalisasi perjudian untuk kaum muda dan laporan ini benar-benar membuktikannya.”

Etches mempertanyakan mengapa kertas hijau pemerintah tentang keamanan internet, yang diterbitkan bulan lalu, tidak menyinggung perjudian sebagai bahaya online, menyerukan pembuat kebijakan dan regulator untuk “bangun”.

Dia menyuarakan keprihatinan tentang kurangnya pendidikan yang tersedia bagi kaum muda tentang risiko yang terlibat. “Bahwa 40% anak muda yang berjudi mengatakan bahwa mereka melakukannya ‘untuk menghasilkan uang’ menunjukkan dengan tepat mengapa kesalahpahaman remaja tentang peluang dan risiko membuat mereka sangat rentan,” kata Etches.

Laporan tersebut menemukan bahwa empat dari 10 anak mengatakan orang tua mereka telah membahas bahayanya berjudi dengan mereka, sementara kurang dari satu dari lima telah diperingatkan tentang bahaya oleh guru.

“Kami membutuhkan pendidikan yang lebih baik dan langkah-langkah pencegahan untuk memberi anak-anak ketahanan untuk menghindari bahaya terkait perjudian,” kata Etches.

Perjudian mendapat sorotan yang meningkat setelah tinjauan pemerintah terhadap industri tersebut, termasuk konsultasi berkelanjutan tentang taruhan maksimum yang diizinkan pada terminal taruhan fixed-odds (FOBTs) yang kontroversial.

Tinjauan Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga berjanji untuk melihat paparan anak-anak terhadap perjudian melalui media sosial tetapi menyimpulkan ada sedikit bukti yang menunjukkan bahwa itu berdampak pada masalah perjudian.

Menteri perjudian, Tracey Crouch, mengatakan pada hari Selasa: “Melindungi anak-anak adalah yang paling penting, itulah sebabnya ada kontrol ketat untuk menghentikan mereka mengakses perjudian atau didorong untuk berjudi melalui iklan yang ditargetkan.

“Perjudian internet telah berkembang pesat dan Komisi Perjudian perlu mengambil tindakan sekuat mungkin untuk memastikan aturan ditegakkan.”

Buruh telah mengusulkan kebijakan termasuk retribusi wajib pada perusahaan perjudian untuk mendanai pengobatan kecanduan dan larangan perusahaan taruhan beriklan di jersey sepak bola.

2 thoughts on “Dilaporkan Bahwa 25 Ribu Anak Di Inggris Bermasalah Dengan Judi

Leave a Reply