Menilai Delapan Tim Unggulan Piala Dunia 2022 Qatar

Piala Dunia 2022 Qatar

Dengan Piala Dunia 2022 yang akan dimulai kurang dari dua bulan lagi di Qatar, staf analisis kami menilai tim-tim yang berpeluang melangkah jauh di turnamen

Dengan 40 hari waktu tersisa sampai Piala Dunia 2022 dimulai, 31 tim telah lolos bersama tuan rumah Qatar. Keempat semifinalis dari 2018 telah memastikan tempat mereka dan bergabung dengan mantan juara dunia Argentina, Brasil, Jerman dan Spanyol, sementara juara Eropa baru-baru ini Italia telah tersingkir di babak kualifikasi zona Eropa. Dengan sebagian besar tim kuat sekarang dapat bersiap untuk turnamen, kami menilai delapan tim unggulan dan di mana mereka berdiri saat hitungan mundur ke Qatar dimulai.

1. Brasil

tim nasional brasil

Tak terkalahkan di kualifikasi, dengan 14 kemenangan dalam 17 pertandingan, Brasil memiliki perpaduan yang luar biasa antara pemain muda dan pengalaman. Dengan Fabinho dan Casemiro menjadi penahan, penyerang menakutkan mereka bisa berkembang. Neymar masih menjadi bintang tetapi Vinicius Junior, Antony dan Raphinha semuanya menikmati musim yang luar biasa. Dengan dua kiper terbaik dunia – Alisson dan Ederson – dilindungi oleh pasangan bek tengah Marquinhos dan Thiago Silva, satu-satunya area yang tidak memiliki kualitas bintang adalah posisi full-back, yang merupakan kejadian yang langka untuk tim Brasil. Dengan 53 kemenangan dan hanya lima kekalahan di bawah Tite, Brasil menjadi favorit karena alasan yang bagus.

2. Perancis

punggawa tim nasional perancis

Perancis tersingkir dari Euro 2020 oleh Swiss di babak 16 besar, tetapi tetap setia kepada Didier Deschamps setelah kemenangannya di Piala Dunia 2018 – mereka mungkin membuat kesalahan yang sama yang dilakukan Jerman dengan Low. Tim ini telah sering kali gagal menampilkan kelebihan yang dimilikinya, tetapi tidak dapat dihapuskan dari daftar favorit mengingat kedalaman bakatnya. Kembalinya Karim Benzema – seperti halnya Thomas Müller dengan Jerman – mungkin sudah terlambat, tetapi kemitraannya dengan Antoine Griezmann dan Kylian Mbappé seharusnya lebih menakutkan tahun ini. Mereka membutuhkan N’Golo Kanté yang semakin rentan cedera agar fit untuk mengimbangi kepanikan Paul Pogba. Mereka memiliki semua alat untuk mempertahankan gelar juara mereka.

3. Argentina

pemain pilar timnas argentina

Mengenai peluang terakhir, Lionel Messi akan bertujuan untuk menindaklanjuti kemenangan Copa América dengan Piala Dunia pertama dalam apa yang mungkin menjadi lagu angsanya. Seluruh skuad Argentina tampaknya termotivasi di atas segalanya untuk memastikan pria yang dianggap banyak orang sebagai yang terhebat sepanjang masa dapat mengklaim trofi Piala Dunia sekali dan untuk selamanya. Dia memiliki pemain pendukung yang solid jika tidak spektakuler, dengan kemunculan Emi Martínez yang cepat memberi Argentina sesuatu yang tidak mereka miliki selama bertahun-tahun – penjaga gawang elit. Dalam 14 pertandingan, penjaga gawang Aston Villa itu kini telah mencatatkan sembilan clean sheet. Tekad defensif tim jauh lebih baik, yang juga baik karena Messi melewati masa jayanya yang tiada taranya dan tidak dapat diandalkan untuk memenangkan pertandingan sendirian.

Ingat taruhan sepak bola Piala Dunia ingat VIO88 – situs judi bola online tepercaya dari IDN Sports. Dijamin anda akan senang dan puas dengan pelayanan VIO88. Dapatkan juga Welcome Bonus 88% dan Bonus Deposit Harian 5% serta hadiah menarik lainnya. Layanan kami sangat memuaskan dan bisa bikin ketagihan lho.. tapi tetap utamakan safety first. Taruhan judi bola hanya untuk kegiatan bersenang-senang, jangan sampai Anda kecanduan.

4. Spanyol

para pemain tim nasional spanyol

Spanyol telah memainkan beberapa sepakbola paling menarik tahun ini tetapi kurangnya keunggulan mereka telah merugikan mereka ketika itu paling penting. Mereka mengendalikan permainan di semifinal Euro 2020 melawan Italia dan final Nations League melawan Prancis tetapi tidak bisa mengubah dominasi bola mereka menjadi kemenangan. Mereka tidak memiliki pengalaman tim Spanyol sebelumnya. Usia rata-rata tim telah menurun secara dramatis dengan diperkenalkannya Unai Simón, Eric García, Dani Olmo, Pau dan Ferran Torres, tetapi sensasi remaja Pedri, Gavi dan Ansu Fati menawarkan harapan paling besar untuk masa depan. Mereka sangat menarik tetapi Piala Dunia ini mungkin datang terlalu cepat bagi mereka.

5. Jerman

pemain nasional tim jerman

Tersingkir oleh Inggris di babak 16 besar Euro 2020, Jerman sudah menjadi proposisi yang berbeda sama sekali. Perasaan bahwa Joachim Löw telah mengambil sisi sejauh yang dia bisa tampak jelas beberapa tahun yang lalu dan kembalinya mantan asistennya Hansi Flick membawa banyak harapan. Rekornya sejauh ini patut dicontoh; dia telah memenangkan semua tujuh pertandingannya sejauh ini dengan selisih gol +29. Sementara lawannya sangat sederhana, ini adalah tim yang dihancurkan 0-6 oleh Spanyol tahun lalu sebelum kalah dari Makedonia Utara pada laga berikutnya. Sepak bola menyerang Flick menyenangkan untuk ditonton dan menyerang jelas merupakan bentuk pertahanan terbaik untuk pasukannya, yang dinilai kurang memiliki ketangguhan di lini belakang.

6. Belanda

tim nasional belanda

Belanda membanggakan beberapa talenta muda yang menarik, tetapi kesenjangan kualitas antara pemain bintang mereka dan pemain pendukung bisa menahan mereka. Lini belakang dan sisi sayap sangat kuat. Dengan Virgil van Dijk, Matthijs de Ligt, Stefan de Vrij, Daley Blind dan Denzel Dumfries tersedia di pertahanan, mereka seharusnya sangat solid tetapi, karena satu dan lain alasan, mereka masih rentan runtuh dari waktu ke waktu. Mereka telah kebobolan setidaknya dua gol dalam pertandingan melawan Turki, Skotlandia, Ukraina, Republik Ceko dan Montenegro tahun ini. Di ujung lapangan, mereka mengandalkan Memphis Depay untuk inspirasi. Van Dijk, Frenkie de Jong dan Georginio Wijnaldum adalah pemain kunci untuk tim Louis van Gaal, tetapi gelandang serang Barcelona itu adalah jimat mereka yang sebenarnya. Ketika dia tidak ada di dalam tim, mereka cenderung tampil mengecewakan.

7. Inggris

kesebelasan nasional inggris

Dari semifinalis Piala Dunia yang dikalahkan hingga finalis Kejuaraan Eropa yang dikalahkan, Inggris sekarang akan berjuang melawan reputasi hampir sukses, tetapi kemajuan mereka jelas terlihat. Pengembangan kemitraan antara Declan Rice dan Kalvin Phillips sangat penting di musim panas, mengubah apa yang sebelumnya menjadi masalah menjadi posisi yang kuat. Rice dan Phillips melindungi pertahanan dengan baik (dan mereka membutuhkannya), tetapi prioritas utama Gareth Southgate sekarang adalah memaksimalkan bakat menyerangnya. Dia dituduh terlalu aman di musim panas dan setidaknya perlu melonggarkan belenggu jika Inggris ingin memenuhi potensi mereka yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

8. Belgia

tim nasional belgia

Ada perasaan yang berkembang bahwa generasi emas Belgia telah kehilangan banyak kemilaunya. Karier senior yang panjang tampaknya telah menyusul Eden Hazard lebih awal dari yang diharapkan – dan tentu saja Real Madrid –, sementara meningkatnya masalah cedera menunjukkan bahwa Kevin De Bruyne yang brilian mungkin juga telah melampaui mencapai puncaknya. Romelu Lukaku tetap merajalela di depan gawang tetapi pemain penggantinya tidak memberi inspirasi dan kurangnya bakat yang muncul di ujung lapangan adalah masalah sebenarnya. Jason Denayer adalah satu-satunya bek tengah mereka yang berusia di bawah 32 tahun dengan pengalaman internasional yang berarti. Peluang Belgia mungkin datang dan pergi dengan mudahnya.

Baca juga: Analisis Kekuatan Peserta Piala Dunia 2022 Qatar

One thought on “Menilai Delapan Tim Unggulan Piala Dunia 2022 Qatar

Leave a Reply