Everton Lebih Memilih Mempromosikan Komunitas Daripada Bandar Judi

Kaos Everton Promosi Komunitas

Jika klub Liga Premier menginginkan pengakuan atas kerja kerasnya di luar lapangan, maka menolak sponsor dari bandar judi adalah jalan keluarnya

Dalam iklim kekhawatiran serius yang akhirnya muncul tentang sepak bola yang dibanjiri iklan perjudian online, Everton menunjukkan sekilas masa depan yang lebih baik di pertandingan kandang mereka melawan Crystal Palace pada hari Sabtu. Alih-alih berpromosi ke dunia menonton sponsor Everton, raksasa bandar taruhan yang berbasis di Kenya – SportPesa, para pemain mengenakan nama di kaus mereka yang terlihat jauh lebih cocok untuk “klub rakyat” dengan gaya sendiri: Everton mereka sendiri dalam program Komunitas.

Itu adalah satu kali, Everton mengambil keuntungan dari pertandingan tunggal musim ketika klub umumnya dapat mempromosikan tujuan yang baik daripada sponsor komersial mereka, yang, untuk 10 dari 20 klub Liga Premier, adalah perusahaan perjudian online. Palace memakai nama mereka, ManBetX, yang dilaporkan sebagai perusahaan taruhan olahraga dan casino milik Filipina, yang dioperasikan oleh perusahaan yang terdaftar di Malta.

Mengenakan nama program komunitas mereka yang dianggap baik tampak tepat untuk Everton dan solusi yang jelas untuk dua tantangan utama Liga Premier Inggris yang disorot oleh kepala eksekutif baru, Richard Masters, dalam wawancara media pertamanya minggu lalu. Pertama dan yang paling jelas, ketika pemerintah memulai peninjauannya terhadap peraturan perjudian, yang dilepaskan secara dramatis pada tahun 2005 setelah beberapa dekade di balik pembatasan kaca buram, itu akan menjadi tampilan yang lebih baik untuk klub.

Masters berbicara tentang menolak setiap gerakan untuk melarang sponsor perjudian, mengatakan sepak bola dan taruhan memiliki hubungan yang panjang – yang terasa seperti garis yang tidak menarik dan tidak meyakinkan yang telah diputuskan oleh liga. Dia mengakui bahwa “tata kelola” harus lebih kuat, “terutama untuk melindungi yang rentan”, tetapi mengatakan bahwa secara keseluruhan Liga Premier Inggris tidak “mengendus atau menghakimi” tentang pelukannya dengan perjudian.

Tampaknya pendekatan yang anehnya kasual. Alarm sedang dibunyikan lebih kuat dari sebelumnya sekarang tentang transformasi asosiasi olahraga yang dikontrol secara tradisional dengan perjudian menjadi pemasaran online tanpa henti, di kemeja, di hoardings, di televisi.

Relaksasi hukum bertepatan dengan revolusi dalam penggunaan ponsel, yang telah membuat perjudian, sebagian besar di aplikasi, jauh lebih cepat dan, beberapa ahli mengatakan, lebih membuat ketagihan. Dr Darragh McGee dari University of Bath telah memperingatkan “perjudian” sepak bola setelah ia mempelajari kehidupan para pemuda yang tidak bisa lagi menonton pertandingan tanpa bertaruh dan menderita konsekuensi yang mengerikan terhadap keuangan, kesehatan mental, dan hubungan mereka.

Pemain Everton mengenakan seragam dengan iklan non judi

Salah satu kampanye yang paling menyayat hati untuk regulasi yang lebih kuat adalah Perjudian dengan Kehidupan, yang didirikan oleh Charles dan Liz Ritchie setelah putra mereka Jack, seorang pemuda “normal” yang ramah dan pecinta sepak bola, bunuh diri pada tahun 2017 dalam usia 24 tahun, setelah menjadi kecanduan untuk berjudi.

Tantangan lain bagi Masters, di mana seragam Everton pada hari Sabtu memberikan solusi yang jelas, adalah misi perusahaannya untuk mendapatkan lebih banyak pengakuan atas kerja komunitas yang dilakukan klub. Tidak lama kemudian pencarian kepala eksekutif untuk menggantikan Richard Scudamore dibatalkan dengan pengangkatan in-house Masters dari juru kunci ke pekerjaan itu sendiri, sumber senior Liga Premier Inggris mengatakan kepada Guardian bahwa ini adalah bagian dari brief. Klub menghabiskan sumber daya yang signifikan untuk program komunitas mereka – angka terbaru yang diberikan adalah 3,6% dari kesepakatan TV tiga tahun terakhir senilai £8,4 miliar – dan mereka menginginkan lebih banyak pengakuan. Program-program tersebut telah dikembangkan untuk bekerja di ujung yang tajam: dengan polisi, otoritas pendidikan dan lembaga inklusi sosial untuk membantu orang-orang yang kurang beruntung di lingkungan yang sulit.

Baca juga: Barcelona berencana untuk memfasilitasi kembalinya Lionel Messi secara sensasional

Daerah di sekitar Goodison Park adalah salah satu yang paling kekurangan di negara itu dan program komunitas bekerja dengan penduduk, pengungsi dan orang-orang yang tunawisma atau menderita masalah kecanduan.

Kepala eksekutif klub, Denise Barrett-Baxendale, menjalankan program komunitas terlebih dahulu dan Everton berkomitmen untuk melanjutkan pekerjaan ini ketika mereka pindah ke stadion baru yang direncanakan di Bramley Moor Dock. Barrett‑Baxendale mengakui pada rapat umum klub bulan lalu bahwa “di dunia yang ideal” mereka lebih memilih “jenis sponsor yang berbeda” daripada perusahaan perjudian.

SportPesa tumbuh dan menjadi sangat menguntungkan di lingkungan perjudian yang relatif tidak diatur di Kenya, di mana politisi senior segera menjadi khawatir dengan tingkat kecanduan dan hutang orang-orang muda yang tertarik pada taruhan online.

Master dan klub lebih mungkin untuk mendapatkan apresiasi yang lebih luas yang mereka cari jika pekerjaan baik mereka tidak dianggap menggelegar dengan kerakusan komersial, terbukti paling jelas dengan menjual baju mereka ke perusahaan perjudian. Jika klub menolak sponsor seperti itu dan mempromosikan program mereka sendiri, klaim mereka untuk memiliki komunitas mereka di jantung siapa mereka akan lebih kredibel, dan lebih berarti, karena mereka akan menaruh uang mereka di dalamnya.

One thought on “Everton Lebih Memilih Mempromosikan Komunitas Daripada Bandar Judi

Leave a Reply