Ketakutan akan masalah di Paris menjelang pertandingan Piala Dunia Maroko-Prancis

Ketakutan akan masalah di Paris menjelang pertandingan Piala Dunia Maroko-Prancis

Ada beberapa tempat yang lebih ajaib dari Paris di musim dingin.

Pasar Natal dan gelanggang es menarik perhatian banyak orang, sementara kedai krep memberikan pelukan hangat untuk lidah. Musim perayaan kota cinta selalu menguntungkan karena jutaan turis dari seluruh dunia turun ke ibu kota Prancis.

Tahun ini, bagaimanapun, Piala Dunia FIFA 2022 telah menghentikan program terjadwal reguler. Saat Prancis bersiap untuk melawan Maroko di semifinal kedua turnamen, Paris tengah bersiap untuk berjuang keras.

Menteri Dalam Negeri Prancis, Gerald Darmanin, telah mengumumkan bahwa kota itu akan memobilisasi 10.000 petugas polisi – setengah dari mereka hanya didedikasikan untuk menjaga Champs Elysees, dalam apa yang disebut kementeriannya sebagai operasi pengendalian massa dan pencegahan terorisme.

Langkah drastis itu sebagai antisipasi setelah insiden yang terjadi menyusul kemenangan bersejarah Maroko melawan Portugal di perempat final Piala Dunia.

Di banyak kota besar di seluruh dunia, perayaan spontan meledak dalam kegembiraan yang menyenangkan.

Rapper Maroko French Montana memimpin pesta dadakan di jantung Times Square New York. Distrik Montreal di Afrika Utara di sepanjang Jalan Jean-Talon dibanjiri bendera Maroko, bom asap zamrud, musik, dan tarian. Seperti yang sudah menjadi kebiasaan, Souq Waqif Doha adalah tempat para penggemar menyelesaikan malam Piala Dunia mereka sebelum mengakhiri malam.

Namun, perayaan Paris itu jelek. Petugas polisi bersenjata lengkap bentrok dengan sekitar 20.000 pendukung yang berkumpul di sepanjang Champs Elysees. Gas air mata dikerahkan dan sekitar 100 orang ditangkap dengan berbagai tuduhan, menurut kementerian dalam negeri Prancis.

Di Prancis, ini telah menjadi tradisi yang tidak disukai setiap kali tim sepak bola nasional Afrika Utara memainkan pertandingan penting dalam kompetisi internasional yang terkenal, membuat banyak orang mempertanyakan alasan perbedaan antara ketegangan yang dirasakan di Paris dan kota-kota Eropa Barat lainnya, dan di tempat lain. .

Mahfoud Amara, seorang profesor di Universitas Qatar, dan penulis buku Sport, Politics and Society in the Arab World, berpendapat bahwa penyebabnya adalah kesewenang-wenangan pihak berwenang.

“Aparat keamanan di negara-negara seperti Prancis, Belgia bereaksi terhadap pendukung dari Maghreb [Afrika Utara bagian barat] yang merayakan pertandingan sepak bola seolah-olah itu adalah ancaman keamanan,” kata Amara kepada Al Jazeera. “Mereka beranggapan bahwa jumlah yang besar otomatis akan menjadi masalah. Oleh karena itu, mereka perlu dikendalikan dan dijauhkan dari pusat kota. Naluri untuk membatasi perayaan dapat dengan cepat berubah menjadi ketegangan.

Baca Juga: Pengusaha Amerika Bill Foley menuntaskan takeover Bournemouth

‘Diskriminasi ras’

Sarah, seorang seniman visual Prancis-Maroko yang tidak ingin menyebutkan nama aslinya, menghadiri perayaan di Paris tengah, yang dengan cepat merosot.

“Awalnya, ada suasana yang hangat dan riang,” kenangnya.

“Semua orang sangat bersemangat. Tentu saja banyak anak muda, tetapi juga keluarga dan anak-anak. Saya ada di sana sendirian dengan kamera saya, tetapi tidak pernah mengkhawatirkan keselamatan saya. Kemudian polisi memblokir jalan dan meracuni kami dengan gas. Seorang wanita jatuh dan orang-orang membantunya berdiri. Itu adalah kekacauan.

Sebelum pertandingan, Prefektur Polisi Paris mengatakan pihaknya “menempatkan disposisi keamanan untuk melawan kenakalan dan menjamin keamanan orang dan properti di Paris”.

Namun, Sarah mencatat bahwa dia tidak ingat pernah melihat pertempuran kecil ketika kehadiran keamanan melemah setelah Maroko menang atas Spanyol di babak 16 besar Piala Dunia beberapa hari sebelumnya.

Awal tahun ini, otoritas publik Prancis, dan Darmanin khususnya, dikritik keras karena mengatur kerumunan selama final Liga Champions UEFA antara Real Madrid dan Liverpool pada bulan Mei.

Kickoff ditunda total 36 menit karena sejumlah besar penggemar di luar stadion tidak dapat mengakses lapangan, meskipun banyak yang muncul dengan tiket di tangan di sekitar Stade de France di Saint-Denis, pinggiran kota Paris.

Segera setelah itu, Darmanin menegaskan bahwa, “antara 35.000 dan 40.000 pendukung tanpa tiket, atau dengan tiket palsu, hadir di sekitar Stade de France”. Pernyataan itu dibantah oleh banyak wartawan yang hadir, serta pemeriksa fakta.

Terlepas dari kritik terhadap pendekatan pasukan keamanan, Darmanin menolak untuk meminta maaf atas apa pun selain “penggunaan gas air mata yang tidak proporsional” dan mengatakan bahwa “jika ada sesuatu yang salah di Stade de France, itu adalah perang melawan kenakalan”.

Itu mengabaikan kritik terkait kurangnya kontrol kerumunan ke dan dari stasiun transportasi umum dan penggunaan semprotan merica terhadap penggemar.

Bagi Rim-Sarah Alouane, seorang sarjana hukum Prancis dan kandidat PhD di Universitas Toulouse-Capitole, struktur kepolisian yang ada gagal melindungi orang-orang yang seharusnya mereka layani.

“Ada banyak laporan tentang masalah profil rasial yang mengerikan dari polisi Prancis. Bagi beberapa orang dalam demografi tertentu, polisi Prancis bahkan dapat dianggap sebagai ancaman. Tidak ada hubungan kepercayaan – itu sudah lama rusak,” kata Alouane kepada Al Jazeera.

Di seluruh lingkungan kelas pekerja di Prancis, adalah umum untuk melihat pencarian acak “stop-and-frisk” dari minoritas yang terlihat. Dalam pengertian itu, polisi sering diposisikan terlebih dahulu sebagai entitas musuh bagi banyak anak muda Prancis keturunan Afrika Utara.

Pemerintah Prancis telah melakukan beberapa upaya di masa lalu untuk mengatasi diskriminasi rasial oleh polisi, seperti membuat situs web yang memungkinkan warga untuk berkonsultasi tentang topik tersebut, tetapi para kritikus mengatakan langkah-langkah ini tidak cukup jauh.

Seperti Sarah, Yassine, pendukung Aljazair berusia 30 tahun, juga pergi ke Champs Elysees, meskipun ia lebih merupakan pengamat pasif daripada pendukung. Ketika dia melihat betapa tegangnya suasana, dia segera kembali ke rumah.

“Teori saya adalah bahwa ada beberapa pendukung yang merasa berkelahi dengan polisi seperti balas dendam simbolis terhadap kekerasan dalam kehidupan sehari-hari. Hal-hal seperti identifikasi polisi berhenti, perasaan didiskriminasi, wacana politik umum melawan imigran dan Islam, dll,” jelas Yassine.

Terlepas dari kemungkinan kekerasan, Sarah masih berencana untuk merayakan dengan rekan senegaranya jika Maroko dapat mengalahkan juara dunia dan melaju ke final Piala Dunia.

“Saya berencana untuk pergi keluar dan saya akan melakukannya. Saya sadar akan risikonya, tetapi bagi saya, mereka tidak mendukung kegembiraan dari potensi kemenangan. Saya ingin terus menyaksikan sejarah dan merayakannya dengan semua orang yang berbagi kebanggaan dan kegembiraan ini.”

About Dedi Kobuset

Pengamat dunia maya dan pemegak sabuk hitam taekwondo ini telah malang melintang sejak lama di media sosial dan market place. Tulisannya renyah dan enak dibaca saat minum kopi sambil makan gorengan di sore hari.

One thought on “Ketakutan akan masalah di Paris menjelang pertandingan Piala Dunia Maroko-Prancis

Leave a Reply