Mantan Pemain Liga Premier Inggris Dimobilisasi Untuk Berperang Melawan Ukraina

Diniyar Bilyaletdinov Mantan Pemain Liga Premier Inggris

Mantan pemain sepak bola Everton dan tim nasional Rusia, Diniyar Bilyaletdinov, menerima panggilan dari kantor pendaftaran militer Rusia. Ayahnya, Rinat Bilyaletdinov, mengatakan kepada kantor berita negara Rusia RIA Novosti.

“Diniyar memang betul mendapat panggilan. Sulit untuk berbicara tentang emosi, karena dia tidak melayani, meskipun dia melakukan dinas militer, tetapi itu spesifik, dengan bias olahraga. Itu 19 tahun lalu,” kata ayah sang pemain.

Rinat Bilyaletdinov berpendapat bahwa ada kesalahan sehingga Diniyar mendapat panggilan, karena usianya lebih tua dari batas usia 35 tahun.

“Undang-undang mengatakan – untuk memanggil orang hingga 35 tahun, dan dia berusia 37 tahun, jadi ada semacam inkonsistensi di kejadian ini. Sekarang akan diketahui apakah agenda ini benar atau dikirim lebih awal,” kata Rinat Bilyaletdinov per RIA Novosti.

“Segalanya bisa terjadi. Jika ada mobilisasi umum, maka ajukan pertanyaan. Sementara presiden sudah menetapkan mobilisasi parsial, semuanya harus sesuai dengan undang-undang.”

Pekan lalu, Presiden Vladimir Putin mengumumkan “mobilisasi parsial” segera warga Rusia, dalam upaya untuk meningkatkan invasi Kremlin yang terseok-seok, menyusul keunggulan Ukraina dalam serangan balasan yang sedang berlangsung.

Diniyar Bilyaletdinov dengan seragam tim nasional Rusia

Sebagai bagian dari upaya mobilisasi, Rusia akan memanggil 300.000 tentara cadangan, menurut Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu.

Putin bertindak dengan mengubah KUHP negara itu selama akhir pekan dan memperkuat hukuman yang berkaitan dengan dinas militer selama masa mobilisasi, darurat militer atau masa perang, dengan warga Rusia yang tidak memenuhi kewajiban akan menghadapi hukuman 10 tahun penjara di bawah peraturan baru.

Bilyaletdinov bergabung dengan Everton pada tahun 2009 dan bermain dengan tim Liga Premier Inggris itu selama tiga musim.

Pemain berusia 37 tahun itu bermain dalam 46 pertandingan untuk tim nasional Rusia, mencetak enam gol dan membantu negaranya mencapai semifinal di Piala Eropa pada 2008.

UEFA memberlakukan larangan bagi klub sepak bola Rusia di semua kompetisi

Tim dan klub nasional sepak bola Rusia telah dilarang berpartisipasi dalam semua kompetisi UEFA “sampai pemberitahuan lebih lanjut,” badan sepak bola Eropa telah mengumumkan pada bulan Mei yang lalu.

piala kompetisi sepakbola UEFA

Timnas wanita Portugal, yang dikalahkan oleh Rusia dalam playoff, akan menggantikan posisi negara itu di turnamen Euro 2022 Wanita yang dijadwalkan pada bulan Juli di Inggris.

Rusia tidak akan memainkan dua pertandingan mereka yang dijadwalkan pada bulan April dalam babak kualifikasi Piala Dunia Wanita FIFA 2023.

Untuk musim 2022/23, Rusia tidak akan memiliki klub yang berpartisipasi di kompetisi UEFA; Liga Champions, Liga Eropa, Liga Konferensi Eropa, Liga Champions Wanita, atau Liga Youth.

UEFA juga mengatakan telah menggugurkan penawaran Rusia untuk menyelenggarakan turnamen Euro 2028 atau Euro 2032.

Baca juga: Everton Lebih Memilih Mempromosikan Komunitas Daripada Bandar Judi

Kota St. Petersburg di Rusia telah dibatalkan untuk menjadi tuan rumah Final Liga Champions musim ini di tengah sejumlah sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia pada Maret lalu, segera setelah invasinya ke Ukraina pada 24 Februari 2022.

Sanksi tersebut termasuk larangan tidak terbatas oleh FIFA, badan tertinggi sepak bola dunia, dari sepak bola internasional dan berarti bahwa Rusia dikeluarkan dari babak playoff zona Eropa untuk Piala Dunia 2022 Qatar.

Sejumlah organisasi olahraga telah melarang atlet Rusia dan Belarusia dari kompetisi mereka setelah invasi tersebut, dengan sanksi terbaru datang dari penyelenggara kejuaraan tenis Wimbledon, yang melarang para pemain tenis dari kedua negara itu untuk berpartisipasi di musim panas ini.

One thought on “Mantan Pemain Liga Premier Inggris Dimobilisasi Untuk Berperang Melawan Ukraina

Leave a Reply