Tite merencanakan serangan Brasil yang tidak hanya bertumpu pada Neymar di Piala Dunia

Brasil tidak hanya bertumpu pada Neymar di Piala Dunia

Winger, false nine, target men, dan penyerang tengah dalam skuat Brasil untuk Piala Dunia membuat pelatih Tite “sedikit pusing” memilih pemain untuk lini depan.

Itu adalah sesuatu yang dia harap akan diimbangi dengan banyaknya keterampilan, kecepatan dan agresivitas untuk membuat khawatir atau menakuti pertahanan lawan. Tite akan menjalani hampir satu minggu pelatihan di Turin, Italia, untuk menyesuaikan diri sebelum Piala Dunia 2022. Sembilan penyerang dalam skuad berisi 26 orang adalah Neymar, Vinicius Jr., Rodrygo, Richarlison, Raphinha, Antony, Gabriel Jesus, Gabriel Martinelli dan Pedro. Hanya Neymar, dari Piala Dunia 2014 dan 2018, dan Jesus, striker utama Brasil empat tahun lalu di Rusia, yang memiliki pengalaman di turnamen.

Sebagai juara lima kali yang bertujuan untuk memenangkan gelar untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, Tite juga tahu serangannya memiliki pengalaman yang terbatas di panggung terbesar olahraga tersebut. Itu adalah sesuatu yang dia harap akan diimbangi dengan keterampilan, kecepatan, dan agresivitas yang melimpah untuk membuat khawatir — atau menakutkan — pertahanan lawan.

Tite akan memiliki hampir satu minggu pelatihan di Turin, Italia, untuk melakukan tune up.

Kesembilan penyerang dalam skuat berisi 26 pemain tersebut adalah Neymar, Vinicius Jr., Rodrygo, Richarlison, Raphinha, Antony, Gabriel Jesus, Gabriel Martinelli, dan Pedro.

Hanya Neymar, dari Piala Dunia 2014 dan 2018, dan Jesus, striker utama Brasil empat tahun lalu di Rusia, yang memiliki pengalaman di turnamen tersebut. Tujuh lainnya akan membuat debut Piala Dunia mereka di Qatar.

Tite mengatakan dia berencana untuk menggunakan kesembilannya. Keputusan utamanya adalah di mana akan memainkan Neymar, starter reguler selama 10 tahun. Pelatih condong ke arah formasi dengan Neymar mengadopsi peran lini tengah untuk mendukung serangan, seperti “busur di belakang tiga anak panah,” menurut Tite.

Dengan Neymar sebagai gelandang-striker, lineup awal Brasil yang paling menjanjikan adalah Vinicius di kiri, Richarlison sebagai target man, dan Raphinha di kanan. Banyak yang berharap itu menjadi opsi yang dipilih dalam pertandingan pembuka melawan Serbia pada 24 November. Swiss dan Kamerun juga berada di Grup G.

Menangkan hadiah utama 100 juta Rupiah di Kuis Tebak Juara Piala Dunia 2022 persembahan dari situs VIO88 – agen resmi judi online IDN Sports. VIO88 menyediakan pasaran taruhan olahraga populer seperti SBOBET, SABA Sports, CMD 368, UBOBET dan lain-lain.

Alternatifnya adalah menempatkan Lucas Paquetá di sisi kiri di posisi di mana dia bisa pindah ke lini tengah. Itu sering terjadi di kualifikasi Piala Dunia tetapi Brasil akan memilih pemain yang pulih dari cedera bahu daripada Vinicius, yang mencetak gol kemenangan Real Madrid di final Liga Champions tahun ini.

Para penyerang tim nasional Brazil

“Brasil sangat mudah ditebak untuk sementara waktu karena ketergantungannya pada Neymar,” kata legenda Brasil Zico pada September. “Sekarang dia hanyalah lapisan gula, orang yang akan memberikan sesuatu yang ekstra. Brasil memiliki pemain lain di depan. Banyak pemain.” Richarlison, yang mencetak tujuh gol untuk Brasil dalam tujuh pertandingan internasional terakhirnya, kemungkinan akan mendukung Neymar. Vinicius — atau Paquetá — dan Raphinha akan diizinkan untuk fokus pada keterampilan menyerang mereka karena kemungkinan bek kiri dan kanan, Alex Sandro dan Danilo, diharapkan bermain lebih bertahan.

Jika Vinicius dan Raphinha gagal, Martinelli dan Antony akan melakukan pemanasan di bangku cadangan. Jesus dan Rodrygo juga bisa bermain di sayap. Jika Paquetá memulai dan kesulitan, Tite masih bisa menurunkan Vinicius atau Martinelli yang telah diistirahatkan.

Pasukan Tite juga menyisakan tiga pemain menunggu jika Richarlison tidak dapat bergabung.

Baca juga: Konsekuensi mengerikan dalam hubungan sepakbola dengan permainan judi

Jesus telah meningkat sebagai finisher sejak turnamen di Rusia dan juga cukup gesit untuk membuka celah bagi gelandang box-to-box seperti Fred dan Bruno Guimaraes untuk dieksploitasi. Rodrygo bisa melakukan hal yang sama sementara Pedro adalah pencetak gol terbanyak di Copa Libertadores terakhir.

Pedro, yang mencetak 12 gol dalam 13 pertandingan untuk juara Flamengo, bisa menjadi penyerang utama tim selama Piala Dunia. Tite sebelumnya memuji gaya “unik” sang pemain dan mengatakan dia memiliki kemampuan untuk “mengikuti pemikiran cepat para gelandang.” Pengalaman juga dapat memengaruhi membawa Yesus ke dalam susunan pemain awal ketika turnamen bergerak ke babak sistem gugur jika Brasil, seperti yang diharapkan, maju dari grupnya. Empat tahun lalu, Jesus gagal mencetak gol di Rusia tetapi mengatakan dia siap untuk membuat dampak kali ini.

Banyak yang kecewa karena Roberto Firmino dari Liverpool, Matheus Cunha dari Atletico Madrid, dan Gabriel Barbosa dari Flamengo tidak dipilih. Dan pemain hebat Brasil Ronaldo, yang mencetak kedua gol melawan Jerman di final Piala Dunia 2002, mengatakan striker berusia 16 tahun Endrick of Palmeiras seharusnya dipilih.

“Jika saya bisa mengambil satu, hanya untuk menjadi bagian darinya, dengan sedikit peluang untuk bermain nyata, saya akan mengambil Endrick,” kata Ronaldo di saluran YouTube. “Itu akan menjadi pengalaman yang sensasional baginya dan untuk masa depan tim nasional.”

One thought on “Tite merencanakan serangan Brasil yang tidak hanya bertumpu pada Neymar di Piala Dunia

Leave a Reply