Analisis Kekuatan Peserta Piala Dunia 2022 Qatar – Bagian 1

Piala Dunia 2022 Qatar

Dengan waktu kurang dari dua bulan lagi dan sebagian besar tim telah memainkan pertandingan terakhir mereka sebelum turnamen, siapa yang tampaknya paling mungkin untuk mengangkat trofi?

Berikut adalah gambaran dan analisis kekuatan dari setiap tim peserta Piala Dunia 2022 Qatar.

1. Brasil

Sang favorit abadi telah dalam form yang sangat baik seperti biasa setelah mengalahkan Korea Selatan 5-1 sebelum penalti Neymar memastikan kemenangan 1-0 atas Jepang. Tetapi dengan Argentina yang menang atas tim asuhan Tite dalam pertemuan terakhir, termasuk di final Copa América di Maracanã tahun lalu.

Sudah tiga tahun sejak Brasil terakhir kali kalah dari Argentina, lini depan Neymar, Richarlison, Vinícius Júnior dan Raphinha cukup kuat sehingga Gabriel Jesus tersingkir dari kemenangan persahabatan baru-baru ini atas Ghana dan Tunisia. Satu kekalahan dalam 29 pertandingan adalah rekor yang luar biasa; satu-satunya keraguan adalah mereka belum pernah bermain melawan tim Eropa sejak kalah dari Belgia di Piala Dunia edisi terakhir.

Akankah Brasil dapat membalikkan keadaan dan mengakhiri penantian 20 tahun mereka untuk trofi Piala Dunia yang keenam kalinya?

2. Argentina

Empat tahun lalu Argentina terpaksa pulang dari Rusia dalam keadaan hancur berantakan. Sekarang mereka terlihat dalam kondisi terbaik dari semua pesaing dan bagaimana ceritanya jika Lionel Messi menandai Piala Dunia terakhirnya dengan trofi. Tim asuhan Lionel Scaloni tidak terkalahkan di babak kualifikasi – meskipun mereka harus bermain imbang terakhir kali melawan Brasil, yang mereka kalahkan tahun lalu untuk memenangkan Copa América pertama kali sejak 1993 – dan mengalahkan Italia di “Finalsima”.

Tim Nasional Argentina

Pensiunnya sebagian besar armada penyerang luar biasa telah membersihkan gambaran bagi Argentina. Skuad besutan Lionel Scaloni mungkin tidak semewah iterasi terbaru, tetapi tim Argentina kali ini lebih harmonis dan koheren dan bisa mendapatkan yang terbaik dari Lionel Messi. Mereka tidak terkalahkan dalam 35 pertandingan dan mengalahkan Italia di Copa Finalissima pada bulan Juni – tetapi satu-satunya tim Eropa lain yang telah mereka jajal sejak Oktober 2019 hanyalah Estonia.

Apakah puasa selama 36 tahun siap dipatahkan?

3. Spanyol

Pasukan Luis Enrique terus meningkat di Nations League, bermain imbang dengan Portugal dan Republik Ceko sebelum mengalahkan Swiss dan Ceko untuk menguasai grup mereka. Kurangnya striker kelas atas adalah masalah utama bagi pemenang 2010 tetapi potensi generasi baru yang dipimpin oleh Pedri dan Gavi jelas cukup menjanjikan.

Luis Enrique mengumumkan skuad pra-Piala Dunia terakhirnya dalam sebuah video tentang dia bersepeda untuk menghormati Vuelta a España tidak cukup memiliki efek positif yang dia harapkan karena La Roja merosot ke kekalahan kandang pertama mereka dalam hampir empat tahun melawan Swiss. Tetapi meskipun manajer Spanyol mengatakan bahwa Portugal memiliki peluang sukses yang lebih baik di Qatar, timnyalah yang mengklaim posisi teratas dalam grup Nations League mereka setelah gol kemenangan di menit akhir Alvaro Morata di Braga.

4. Belanda

Kemenangan 4-1 atas Belgia di Brussel akan meningkatkan harapan di antara pendukung The Oranje saat mereka mempersiapkan diri untuk Piala Dunia pertama mereka sejak 2014. Louis van Gaal, yang membawa mereka ke semifinal di Brasil tahun itu, kembali dan akan menyukai peluangnya untuk melakukan perjalanan serupa dengan tim muda yang mengalahkan Wales dengan pemenang perpanjangan waktu dua kali dalam waktu tujuh hari.

Mungkinkah ini grand final Louis van Gaal? Tak satu pun dari opsi penjaga gawang yang menginspirasi kepercayaan diri, tetapi pelatih berusia 71 tahun itu membalikkan kampanye kualifikasi yang dimulai dengan buruk dan telah mengumpulkan skuad yang seimbang untuk memainkan sepak bola yang dinamis. Mungkin mereka sedikit terlalu bergantung pada gol Memphis Depay, tetapi ada tujuan dan organisasi tentang skuad ini yang mengingatkan kita pada tahun 2014.

Bingung cari situs judi bola terpercaya untuk Piala Dunia 2022? Mau dapatkan odds taruhan olahraga terbaik? Kami menyarankan anda untuk melakukan betting pertandingan ini di situs VIO88 – agen judi bola terpercaya dari IDN Sports. Nikmati Welcome Bonus 88% dan Bonus Deposit Harian 5% serta Deposit Pulsa tanpa potongan. Layanan Live Chat 24 Jam, 7 hari dalam seminggu. Staf customer service selalu siaga melayani siang dan malam, hujan badai, banjir bandang, kebakaran, gempa bumi. VIO88 selalu ada untuk pelanggan setia di ajang World Cup 2022 Qatar.

5. Jerman

Digebuki dan dihancurkan lawan-lawannya musim panas lalu, Jerman dengan cepat menemukan identitas yang jelas di bawah Hansi Flick. Transisi antar generasi sedang dikelola dengan cerdik dan mereka menghasilkan jenis sepak bola yang apik yang sebagian besar hilang di Euro 2020. Mengalahkan Italia menunjukkan bahwa segalanya akan datang bersama setelah serangkaian hasil imbang.

Tim Nasional Jerman Merayakan Gol

Jerman memiliki potensi untuk menang di Qatar tetapi, seperti banyak rival tradisional mereka, harus mengatasi kekurangan yang mencolok. Hungaria mengekspos mereka dengan kemenangan luar biasa yang dieksekusi di Leipzig, kekalahan pertama Hansi Flick yang bertanggung jawab, dan meskipun mereka sebagian besar dikendalikan melawan Inggris, cara mereka menyerah di tengah kesibukan 15 menit akan menimbulkan kekhawatiran. Mereka bermain dengan gaya Flick yang atraktif namun masih kurang memiliki insting pembunuh.

Seperti biasanya, mereka tidak dapat dicoret begitu saja dari daftar favorit.

6. Denmark

Meskipun ungkapan emosional dan pemulihan Christian Eriksen tidak diragukan lagi membantu mendorong perjalanan mereka ke semifinal Euro 2020, Denmark telah membuktikan tanpa keraguan bahwa mereka adalah salah satu tim internasional top dunia. Mereka merajalela di babak kualifikasi, baru-baru ini menang tandang melawan lawan Grup D Prancis dan, yang terbaik, Eriksen telah kembali memimpin rekan-rekannya.

Baca juga: Taruhan Olahraga Di Masa Pandemi Covid-19 Tetap Menguntungkan

Denmark tidak menunjukkan kekhawatiran dengan kemunduran tipis dari kekalahan di Kroasia. Tiga hari kemudian mereka menggulingkan Prancis dengan penampilan luar biasa dan mereka bermain dengan tempo yang memenangkan begitu banyak pengagum di Euro 2020. Hal yang juga membantu, bahwa Christian Eriksen telah kembali dalam performa yang luar biasa: dia mencetak gol yang menakjubkan di Zagreb dan kemudian mengungguli para pemain Perancis.

Tantangan untuk penghargaan terlihat realistis dan mereka merupakan taruhan yang bagus untuk dapat melangkah jauh.

7. Prancis

Dua kekalahan kandang dan dua kali imbang bukanlah hasil yang diinginkan Prancis pada bulan Juni. Sang juara bertahan Piala Dunia berjuang untuk terlepas dari segudang pemain berbakat yang mereka miliki. Ada ketergantungan pada Karim Benzema dan Kylian Mbappe untuk mencetak gol dan trauma atas ketersingkiran dari Euro 2020 musim panas lalu dari Swiss belum teratasi dengan baik.

kylian mbappe mencium trofi piala dunia 2018

Tidak ada negara yang memiliki kedalaman talenta seperti Prancis, tetapi tidak ada favorit lain yang memiliki sederet pemain yang terlibat dalam berbagai gangguan di luar lapangan sementara ada perasaan sakit yang nyata di antara pemain tertentu. Tambahkan pelatih provokatif dalam diri Didier Deschamps yang menyukai sepak bola atrisional yang sepertinya jarang mengeluarkan yang terbaik dari timnya dan kemungkinan ledakan signifikan.

Mereka setidaknya butuh sebuah alasan sebagai pemicu untuk tampil menggila di Qatar.

8. Kroasia

Mereka telah merosot sejak 2018 tetapi menetapkan penanda dengan kemenangan yang menarik di Denmark dan Prancis. Begitulah kualitas yang tersedia untuk Zlatko Dalic sehingga timnya yang cerdik dan sangat baik secara teknis akan selalu memiliki peluang untuk melangkah jauh; masalahnya adalah masih banyak yang bergantung pada pemain seperti Luka Modric dan Ivan Perisic yang masing-masing telah berusia 36 dan 33 tahun.

Setiap anggapan bahwa Kroasia adalah kekuatan yang memudar telah terhalau oleh fakta bahwa mereka pantas menduduki puncak grup Nations League yang menampilkan Denmark dan Prancis. Luka Modric dan kawan-kawan tak tertahankan dalam kemenangan 2-1 atas Denmark dan melanjutkan untuk mencetak gol dalam kemenangan meyakinkan melawan Austria. Para veteran tampaknya memiliki satu dorongan terakhir di dalamnya dan hanya itu yang bisa mendorong mereka melangkah jauh di Qatar.

Para pahlawan dari generasi yang luar biasa itu mungkin terpaksa kehabisan energi kali ini di cuaca panas Qatar.

Bersambung..

2 thoughts on “Analisis Kekuatan Peserta Piala Dunia 2022 Qatar – Bagian 1

Leave a Reply