Prancis menyegel tempat final Piala Dunia dengan kemenangan 2-0 atas Maroko

Prancis menyegel tempat final Piala Dunia dengan kemenangan 2-0 atas Maroko

Juara dunia bertahan mengatasi penampilan Atlas Lions yang bersemangat untuk menyiapkan pertarungan dengan Argentina pada hari Minggu.

Prancis melewati Maroko selama pertandingan semifinal yang hingar bingar untuk mengamankan tempat mereka di final Piala Dunia hari Minggu, dengan juara dunia bertahan menahan penampilan penuh semangat dari tim Afrika Utara untuk menang 2-0.

Bek kiri Theo Hernandez membuat Prancis unggul setelah hanya lima menit di Stadion Al Bayt pada hari Rabu, melepaskan tembakan akrobatik melewati Yassine Bounou dari jarak dekat untuk menjadi pemain lawan pertama yang mencetak gol melawan Atlas Lions di Qatar.

Maroko menanggapi kemunduran awal dengan kuat, mengendalikan mayoritas penguasaan bola dan menekan untuk menyamakan kedudukan di kedua sisi babak pertama.

Prancis, yang untuk waktu yang lama adalah yang terbaik kedua, tetap bertahan dan Randal Kolo Muani menghentikan permainan, mencetak gol dari jarak dekat pada menit ke-79 untuk membuat pertarungan dengan Argentina dalam waktu empat hari.

Prancis ingin menjadi tim pertama yang mempertahankan gelar Piala Dunia sejak Brasil pada 1962.

Maroko, negara Arab pertama dan Afrika pertama yang mencapai semifinal Piala Dunia, akan menghadapi Kroasia dalam perebutan tempat ketiga pada Sabtu.

Atlas Lions tidak pernah kagum

Baca Juga: Ketakutan akan masalah di Paris menjelang pertandingan Piala Dunia Maroko-Prancis

Untuk gol pertama, Hernandez harus mengangkat kaki kirinya tinggi-tinggi untuk terhubung dengan bola memantul dari sudut sempit untuk menyelesaikan gerakan menyapu yang dimulai oleh lari Antoine Griezmann ke kanan dan umpan cutback yang awalnya dilakukan oleh penyerang Prancis Kylian Mbappe.

Merusak harapan Maroko lebih lanjut, kapten Romain Saiss terpaksa keluar pada menit ke-20 karena cedera, yang selanjutnya mengganggu lini belakang yang telah diguncang sebelum pertandingan oleh pergantian menit-menit terakhir sesama bek tengah Nayef Aguerd dengan Achraf Dari.

Aguerd, yang masuk dalam starting lineup meski khawatir dengan cedera hamstring yang dideritanya di awal turnamen, dianggap tidak fit untuk ambil bagian dalam pertandingan setelah pemanasan Maroko.

Mencoba untuk memanfaatkan gangguan tersebut, striker Prancis Olivier Giroud membentur tiang dan gagal dari jarak dekat di babak pertama pada akhir serangan barnstorming melalui tengah dari Aurelien Tchouameni.

Gelandang itu mengirimkan bola yang luar biasa untuk menemukan Mbappe, yang tembakannya gagal dihalau, memungkinkan Giroud melakukan tembakan first time yang melebar dari jarak dekat.

Tapi Maroko tidak pernah kewalahan dan memiliki peluang mereka sendiri ketika Azzedine Ounahi memaksa dua penyelamatan bagus dari kapten Prancis Hugo Lloris dengan upaya spekulatif, dan bola mati melengkung membuat pertahanan Prancis di bawah tekanan.

Penggantian bek tengah Jawad El Yamiq, bagaimanapun, hampir menyamakan kedudukan dengan tendangan sepeda yang spektakuler pada babak pertama, dari sudut yang buruk dibersihkan oleh Prancis, dengan Lloris mendapatkan sentuhan vital saat membentur dasar tiang tegak.

Suporter Maroko bangga meski kalah
Penggemar Maroko mengatakan mereka bangga dengan tim mereka meskipun kalah pada hari Rabu dan fokus pada penampilan bersejarah Atlas Lions di turnamen tersebut.

“Kami membuat sejarah. Para pemain telah membuat kami sangat bangga dengan negara kami, kami tidak akan pernah cukup berterima kasih kepada mereka,” kata Yassine Azami, 35, kepada Al Jazeera.

Azami, yang mengunjungi Qatar dari Tangier, menambahkan pelatih Walid Reragui dan timnya akan disambut dengan “tangan terbuka” sebagai pengakuan atas “pencapaian luar biasa” mereka ketika mereka akhirnya kembali ke Maroko.

Rekan suporter Rahim Behraoui mengatakan upaya Atlas Lions di Qatar menunjukkan masa depan yang cerah bagi tim yang hanya disorot sedikit orang sebagai penantang serius untuk hadiah terbesar sepak bola dunia sebelum turnamen tahun ini dimulai.

“Kami bukan tim terbaik hari ini. Selamat untuk Prancis,” kata Behraoui, 46, kepada Al Jazeera.

Orang Prancis lebih baik dari kami di semua bidang… tetapi tidak ada yang bisa memberi tahu kami bahwa kami tidak cukup baik untuk mencapai tahap ini. Kami menunjukkan dengan Spanyol, Portugal betapa bagusnya kami,” tambahnya.

“Insya Allah kami akan memenangkan [Piala Dunia] ini… jika tidak dalam empat tahun, mungkin delapan tahun.”

About Dedi Kobuset

Pengamat dunia maya dan pemegak sabuk hitam taekwondo ini telah malang melintang sejak lama di media sosial dan market place. Tulisannya renyah dan enak dibaca saat minum kopi sambil makan gorengan di sore hari.

One thought on “Prancis menyegel tempat final Piala Dunia dengan kemenangan 2-0 atas Maroko

Leave a Reply